Semangat Shalat Berjama’ah dan Shaff Awal

Pintu Taubat Selalu Terbuka Sebelum Sakaratul Maut

Pintu Taubat Selalu Terbuka Sebelum Sakaratul Maut

Semangat Shalat Berjama’ah dan Shaff Awal

عن أبي حرملة عن ابن المسيب -رحمه الله- قال:
“ما فاتتني التكبيرة الأولى منذ خمسين سنة،
وما نظرت في قفا رجل في الصلاة منذ خمسين سنة”
السير (4/ 30)

Dari Abu Harmalah dari Ibnul Musayyab rahimahullah, beliau berkata:
“Aku tidak pernah terlewatkan takbir pertama semenjak lima puluh tahun, dan aku tidak pernah melihat tengkuk seseorang dalam shalat semenjak lima puluh tahun”
[Siyar A’lam An-Nubala’ karya Adz-Dzahabi 4/30]

Maksudnya:

Ibnul Musayyab menceritakan tentang dirinya sendiri bahwa beliau selalu ikut shalat berjamaah di masjid dan tidak pernah terlambat takbiratul ihram semenjak lima puluh tahun.
Juga beliau selalu shalat di shaff pertama sehingga tidak melihat tengkuk orang lain semenjak lima puluh tahun.

Beliau menceritakan amalnya bukan bertujuan pamer atau riya’, tapi tujuan beliau adalah memberi contoh dan motivasi serta berdakwah.

Cerita tentang amal itu boleh jika niatnya seperti tersebut diatas.

Semuanya kembali kepada isi hati dan kita tidak tahu isi hati orang lain sehingga kita dilarang berprasangka buruk terhadap orang lain.

Semoga kita bisa meniru Said ibnul Musayyab rahimahullah, aamiin.

Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.